spot_img

Musdah Mulia dan Eka Budianta, Penulis Berdedikasi Satupena 2022

Bagikan:

Tanggal:

PEDOMANRAKYAT, JAKARTA – Perkumpulan Penulis Indonesia Satupena memberikan penghargaan Satupena Awards 2022 kepada dua penulis Indonesia yang dianggap berdedikasi. Keduanya adalah Musdah Mulia untuk kategori nonfiksi dan Eka Budianta untuk kategori fiksi.

Dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (06 Desember 2022), Ketua Umum Satupena Denny JA menjelaskan, tradisi memberikan penghargaan kepada para penulis berdedikasi adalah bagian dari gerakan literasi, menghidupkan Indonesia juga sebagai negara budaya. Tak hanya soal kekuasaan dan perdagangan, negara yang maju juga kuat secara kebudayaan.

Prof. Dr. Ahmad Thib Raya, MA, suami Musdah Mulia, menjelaskan penetapan penulis berdedikasi dilakukan melalui proses seleksi, penilaian serta penjurian berjenjang selama tiga bulan oleh dewan juri yang terdiri atas para penulis dan pengurus Satupena dari Aceh hingga Papua. “Suara mereka ditampung dan diseleksi oleh enam koordinator Satupena dari enam pulau, koordinator Sumatra, Jawa, Bali-NTT, Kalimantan, Sulawesi, hingga Papua. Mereka adalah Anwar Putra Bayu, Dhenok Kristanti, I Wayan Suyadnya, Hamri Manoppo, M Thobroni dan FX Purnomo,” jelasnya.

Denny JA menjelaskan, terdapat sejumlah pertimbangan di balik penetapan tersebut. Musdah Mulia yang dilahirkan Bone, Sulawesi Selatan pada tanggal 3 Maret 1958 dipilih karena dedikasinya sebagai penulis buku yang mencerahkan untuk tema emansipasi wanita, dengan perspektif tafsir agama secara modern.

Musdah aktif juga di berbagai organisasi perempuan, dan juga organisasi profesi, seperti Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) dan Women Shura Council (Majelis Perempuan Ulama berpusat di New York). Dia bersama K.H Abdurrahman Wahid, Djohan Effendi dan sejumlah pemuka agama lainnya juga mendirikan “Indonesian Conference on Religions for Peace” (ICRP).

Baca juga :  Amankan Rangkaian Imlek 2574 Sembahyang Meja Tinggi, Polres Pelabuhan Makassar Turunkan 100 Personil

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terkait

Tuntutan JPU Terlalu Ringan Dalam Kasus Dugaan Penganiayaan, Cuma 2 Bulan Penjara

PEDOMANRAKYAT, SINJAI - Tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Sinjai terhadap tersangka kasus dugaan penganiayaan menuai...

Dharmasanti Waisak se-Sulselbar Tahun 2568BE / 2024M di Kota Parepare Berlangsung Sukses

PEDOMANRAKYAT, PAREPARE - Waisak adalah milik kita semua dan milik kita bersama. Esensi dari tiga peristiwa yang diperingati...

Sedang Tunaikan Ibadah Haji, Sujud Syukur Sekda Takalar Atas Kelulusan Muh Irsyaad di FK Unhas

PEDOMANRAKYAT, MAKASSAR - Semua orang tua menginginkan yang terbaik buat pendidikan anak-anaknya ketika mengenyam pendidikan di perguruan tinggi...

Bersiap Jelang Lebaran Idul Adha 1445 H, Kompleks BDP Perintis Makassar Bersih-Bersih

PEDOMANRAKYAT, MAKASSAR - Perayaan hari raya idul adha atau dikenal juga hari qurban 1445 Hijiriah sisa beberapa hari...