spot_img

Bakal Calon Bupati Jeneponto Maysir Yulanwar Definisikan Kejahatan di Jeneponto

Bagikan:

Tanggal:

PEDOMANRAKYAT, JENEPONTO. Perhelatan pesta demokrasi semakin dekat. Pemilihan presiden dan para wakil rakyat tujuh bulan lagi.

Adapun pemilihan kepala daerah, meski masih satu setengah tahun lagi, sudah mulai menghangat. Beberapa baliho dan atribut gambar para calon sudah ramai menghiasi kota dan daerah.

Tapi ada yang menarik namun janggal. Baliho Calon Bupati Jeneponto yang sama terlihat di beberapa sudut kota Makassar.

Kejanggalan ini diakui Maysir Yulanwar mendapat respon beragam dari beberapa teman seniman, keluarga, dosen, terutama mahasiswa.

“Kenapa tosseng ada baliho cabup Jeneponto di sini?” heran beberapa mahasiswa setelah melihat baliho itu di bilangan jalan Hertasning dan di area terminal Malengkeri Makassar.

“Bagus kalo sudah heran. Berarti ada mi perhatian,” ungkap Maysir Yulanwar saat ditemui di Café Cinta, Jl. Lamadukelleng, Makassar, Kamis (27/7/23).

Menurutnya banyak warga Jeneponto yang beraktivitas di kota Makassar, yang jika pemilihan bupati tiba tidak sedikit yang pulang kampung untuk memberikan suaranya.

“Masyarakat Jeneponto sangat peduli daerahnya. Itu dibuktikan dengan antusiasme mereka memberikan suara saat pemilihan bupatinya. Mereka ingin perubahan. Perubahan nyata yaa.. tapi sayang, suara mereka tidak teramanah dengan baik oleh bupati terpilih,” kata penyair ini.

Sebagai putera Turatea, Maysir mengajak diri untuk berani menghadapi kenyataan.

“Kita harus berani melihat kenyataan bahwa sudah dua dekade lebih Jeneponto menyandang predikat kabupaten termiskin di Sulsel. Kita harus jujur dan berani akui bahwa para bupati telah gagal, termasuk bupati Jeneponto sekarang. Jangan lagi berdalih, ini kenyataan. Masyarakat Jeneponto harus berani sadar bahwa suara dan kepercayaan mereka disalahgunakan.”

Baca juga :  Bawaslu Ibarat Lagu Benci Tapi Rindu Dalam Pengawasan Masa Kampanye

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terkait

181 Guru di Enrekang Ikut Program PGP Angkatan 11

PEDOMAN RAKYAT, ENREKANG – Sebanyak 181 guru di Kabupaten Enrekang menjadi sasaran Program Pendidikan Guru Penggerak (PPGP) Angkatan...

Pemkab Enrekang Raih Penghargaan Anubhawa Sasana 2024 Dari Kemenkumham

PEDOMANRAKYAT, ENREKANG – Penjabat Bupati Enrekang Dr. H. Baba, bersama Ketua DPRD Enrekang Idris Sadik, Kepala Rutan Enrekang...

Pj. Bupati Sinjai Ajak Semua Bersinergi Turunkan Prevalensi Stunting lewat Intervensi Serentak

PEDOMANRAKYAT, SINJAI -- Sebagai upaya akselerasi pencapaian target penurunan stunting dan bentuk komitmen yang kuat untuk memastikan pendampingan,...

Kasus Graffitty “Kalasi” Baliho Mantan Bupati Irwan Hamid, Polisi Tetapkan HM Sebagai Tersangka

PEDOMANRAKYAT, PINRANG - Polisi akhirnya menetapkan lelaki berinisial HM sebagai tersangka pelaku kasus vandalisme graffitty pada baliho mantan...