spot_img

Mantan Dirut BRI Temu Kangen (5-Habis): Wawancara Sambil Bermain Gol dengan Wapres

Bagikan:

Tanggal:

Setelah barkarier di BRI, saya boleh disebut kerap bertemu dengan sobat Asmawi Syam. Termasuk ketika menjabat Pemimpin BRI Cabang Somba Opu, saat dia mengubah pemandangan di Pantai Losari dengan bantuan gerobak penjual pisang epek berlabel BRI.

Ketika saya meliput PSM di Surabaya pada tahun 1990-an, kebetulan Asmawi sedang bertugas di Kota Pahlawan tersebut. Mumpung tidak ada kegiatan pagi, hari Ahad pula, saya dengan almarhum Syarif Usman (TVRI), mengontaknya. Mungkin juga lagi tidak ada acara, kami berdua pun dijemput dengan mengemudi sendiri mobilnya. Tujuan kami adalah sebuah lapangan golf. Kami tidak bermain golf di sini, hanya bersantap siang. Setelah itu kami diantar ke hotel tempat menginap.

Setelah itu, pertemuan kami biasanya di Jakarta saat saya belum purnabakti dan ada tugas ke ibu kota. Pernah sekali waktu, tahun 2015, tidak lama setelah terpilih sebagai Direktur Utama Bank BRI, saya mengirim pesan ucapan selamat atas jabatan puncak yang diembannya di bank tempat dia berkarier dari staf itu. Saya kebetulan sedang di Jakarta bersama putra pertama, Haryadi, dan rekan Basuki Hariyanto, penata letak buku-buku yang saya tulis.

“Selamat yang hangat atas jabatan barunya, Dirut Bank BRI,” pesan saya melalui WA dari kediaman sepupu, Prof.Dr.Ahmad Thib Raya, M.A. di Jl. Matraman Dalam Jakarta Pusat, kemudian memberi tahu saya kebetulan sedang di Jakarta.

“Oh..ya. Saya tunggu di kantor setelah salat Jumat,” Pak Asmawi membalas.

Saya pun memberi tahu ‘rombongan kecil’ saya perihal balasan pesan tersebut.
Kami pun meluncur menggunakan taksi ke Menara BRI yang menjulang tinggi di Jl. Sudirman. Tiba di gedung puluhan tingkat itu, kami bertanya kepada Satpam yang berjaga perihal tujuan kami. Dari gesturnya, Satpam sepertinya tidak percaya kalau kami merupakan tamu bosnya. Mungkin melihat penampilan kami yang tidak mengenakan jas atau dasi. Lantaran habis pulang salat Jumat bahkan Heri, putra saya, masih mengenakan baju kaos.

Baca juga :  Pemprov Sulsel Perpanjang Pembebasan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor Hingga Akhir Desember 2022

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terkait

Yayasan Tamalatea Makassar Selenggarakan Sholat Idul Adha Berjamaah

PEDOMANRAKYAT, MAKASSAR -- Yayasan Tamalatea Makassar dengan penuh suka cita menyelenggarakan perayaan Sholat Idul Adha 1445 H pada...

BSI Regional Makassar Salurkan 80 Hewan Kurban Kepada Masyarakat

PEDOMANRAKYAT, MAKASSAR - Bank Syariah Indonesia Regional Makassar menyalurkan 80 hewan kurban pada masyarakat di momen Idul Adha...

Tuntutan JPU Terlalu Ringan Dalam Kasus Dugaan Penganiayaan, Cuma 2 Bulan Penjara

PEDOMANRAKYAT, SINJAI - Tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Sinjai terhadap tersangka kasus dugaan penganiayaan menuai...

Dharmasanti Waisak se-Sulselbar Tahun 2568BE / 2024M di Kota Parepare Berlangsung Sukses

PEDOMANRAKYAT, PAREPARE - Waisak adalah milik kita semua dan milik kita bersama. Esensi dari tiga peristiwa yang diperingati...